Upaya Pemberantasan Narkoba Terus Digalakkan BNNK Gresik

0
383 views
Anggota DPRD Gresik melaksakan tes urine, Selasa (19/4/2016). (Foto: BG/Wan)
Anggota DPRD Gresik melaksakan tes urine, Selasa (19/4/2016). (Foto: BG/Wan)

BeritaGresik.com – Upaya memberantas dan mencegah penyalahgunaan narkoba terus digalakkan Badan Narkotika Badional Kabupaten (BNNK) Gresik. Hal itu dilakukan di seluruh lapisan masyarakat tanpa pandang bulu, tidak terkecuali di kalangan anggota DPRD Gresik.

Kepala BNNK Gresik AKBP Agustianto mengatakan, agenda tes urine di kalangan anggota Dewan Gresik sudah lama diwacanakan. Langkah itu dilakukan untuk mewujudkan Kabupaten Gresik bersih dari barang haram tersebut.

Karena itu, BNNK Gresik melakukan tes urine secara mendadak terhadap seluruh anggota Dewan Gresik. Meski sudah berkoordinasi dengan pimpinan DPRD Gresik, BNNK Gresik mengaku jika tes urine dilakukan secara mendadak.

“Sebelumnya, kami memang sudah jalin komunikasi dengan pimpinan dewan untuk agenda tes urine. Tapi kami sengaja tidak memberitahu mereka tanggalnya, karena sengaja secara mendadak,” kata Kepala BNNK Gresik AKBP Agustianto, Selasa (19/4/2016).

Tes urine dilakukan saat anggota Dewan Gresik akan menggelar rapat Paripurna. Satu per satu dari mereka langsung diminta oleh BNNK Gresik untuk menjalani tes urine, yang bertempat di ruang ketua DPRD Gresik Abdul Hamid.

Namun, hingga siang hari belum seluruh anggota DPRD Gresik sudah menjalani tes urine. Dari 50 anggota DPRD Gresik, baru tercatat 43 orang yang sudah melaksanakan tes urine. Hasil tes juga tidak bisa diketahui secara langsung.

“Saya sudah komunikasi dengan pimpinan dewan, untuk tujuh anggota yang belum melakukan tes urine disarankan untuk melakukannya di Kantor BNNK Gresik, sampai malam nanti,” ujar Agustianto.

Menurut dia, hasil tes urine ini belum bisa diketahui secara langsung karena petugas BNNK tidak membawa tim dokter. “Hasil tes urine tidak bisa diketahui langsung dan baru bisa diketahui besok (20/4/2016),” terangnya.

Ketua DPRD Gresik Abdul Hamid mengatakan, pihaknya tidak akan menolerir anggota Dewan yang terlibat narkoba. “Kalau dari hasil tes urine anggota nanti ada yang positif, maka akan kami proses sesuai kode etik,” ucap Hamid. (wan)